KPK Ganti Istilah OTT Jadi Tangkap Tangan, Ini Alasan Firli Bahuri

- Jumat, 28 Januari 2022 | 08:15 WIB
Ilustrasi, KPK ubah istilah OTT jadi Tangkap Tangan, ini alasan ketua KPK Firli Bahuri .  /Tangkap layar pixabay/
Ilustrasi, KPK ubah istilah OTT jadi Tangkap Tangan, ini alasan ketua KPK Firli Bahuri . /Tangkap layar pixabay/

JAKARTA, suaramerdeka-wawasan.com - Dalam pembrantasan korupsi, khususnya mengenai penangkapan pelaku maling uang rakyat, KPK menggunakan sebutan Operasi Tangkap Tangan (OTT).

Namun istilah OTT oleh Komisi Pembrantasan Korupsi (KPK) kini diganti dengan sebutan tangkap tangan.

Penggunaan istilah tangan tangan ini diberlakukan oleh KPK per Januari 2022.

Baca Juga: Polisi Sebut Pabrik Obat Ilegal di Bogor Setiap Harinya Produksi 30 Ribu : 3 Orang Ditetapkan Tersangka

Hal ini ditegaskan oleh Ketua Komisi Pembrantasan Korupsi (KPK), Firli Bahuri.

"Dalam kesempatan ini, perkenankan kami untuk menyampaikan tidak akan lagi menggunakan istilah operasi tangkap tangan," ujarnya dikutip dari Pikiran-Rakyat.com, Kamis, 27 Januari 2022.

Ditegaskan Firli Bahuri, bahwa KPK kini tak akan lagi menggunakan istilah OTT dalam melakukan penangkapan kasus maling uang rakyat.

Baca Juga: 2 Kasus Penghimpunan Dana Ilegal Dibongkar, Kapolri : Rugikan Warga Hingga Triliunan

Alasan KPK tak gunakan lagi istilah OTT, menurut Firli Bahuri karena OTT tak pernah dikenal dalam sejarah hukum di Indoensia.

Sedangkan di istilah hukum di Indoensia yang dikenal adalah tangkap tangan, untuk itu, kata Firli Bahuri, KPK menggunakan istilah tangkap tangan.

Halaman:

Editor: Kusmiyanto

Tags

Terkini

X